Situs Islam: Klub Sekolah Mentoring Agama Islam

Sabar

Posted by WD on July 5, 2008

Pengertian Sabar
Ditinjau dari segi bahasa sabar berarti menahan, mencegah diri atau mengekang. Dalam QS.18:28, sabar berarti “Tahanlah dirimu bersama mereka “. Secara istilah sabar berarti ” Menahan diri atas segala sesuatu yang tidak disukai karena mengharap ridho Allah SWT” (QS.13:22).
Istilah lain tentang sabar antara lain:

1. Bila berupa musibah disebut dengan shabar. Lawan katanya adalah keluhan (Jaza’), kecemasan atau kegelisahan (lihat akhir QS.14:21).
2. Bila menahan amarah disebut halim atau bijaksana. Lawan katanya menggerutu.
3. Sabar dengan rezeki sedikit disebut qona’ah atau rela dan puas. Lawan katanya adalah rakus.
4. Sabar dalam menahan syahwat perut dan seksual disebut iffah atau kehormatan dan martabat diri.


Menurut Imam Al-Ghazali sabar adalah sabar terhadap musibah yang tidak dapat dihindarkan atau tidak mampu berupaya menyelamatkan diri. Tapi bila seseorang mampu menghindarkan diri, menolak atau melawannya, maka dalam hal ini sabar tidak diperbolehkan.
Sabar yang terpuji ialah jika dilakukan pada saat yang tepat. Sedangkan bila terlambat tidak akan berharga atau bermanfaat (QS.14:21, 54: 14-16). Sabar yang terpuji juga motivasinya karena Allah SWT, bukan untuk memperoleh pujian atau tanda jasa dari manusia.

Macam-macam Sabar

A. Sabar menurut sasarannya terbagi dua, yaitu:

1. Fisik, yaitu menahan penderitaan badan (misalnya sakit yang berat atau luka parah ).
2. Mental atau nafsu, yaitu dalam menghadapi tuntutan adat kebiasaan atau dorongan syahwat.


B. Dalam Al-quran, terdapat banyak aspek kesabaran yang dirangkum menjadi dua, yaitu menahan diri terhadap yang disukai dan menanggung hal-hal yang tidak disukai.

Rinciannya adalah sbb :

1. Sabar terhadap petaka dunia, seperti bencana alam dan tantangan jaman. Yang demikian akan dialami oleh semua manusia, orang baik atau jahat, beriman atau kafir (QS.2:155-157).
2. Sabar terhadap gejolak nafsu :
· Menyangkut kesenangan hidup (QS.21:35,89:15-16,64:15,63:9,3:14-15)
· Menahan dorongan nafsu seksual (QS.12,4:25)
· Menahan marah dan dendam (QS.16:126)
3. Sabar dalam ketaatan kepada Allah, yaitu :
· Sabar sebelum ketaatan, yaitu denagn melurus niat dengan melawan riya dan penyimpangan lainnya (QS.98:5)
· Sabar pada saat bekerja yaitu dengan tidak melalaikan Allah dan tidak malas (QS.29:58-59).
· Sabar setelah selesai pekerjaan, yaitu dengan tidak merasa bangga karena riya dan mencari popularitas (QS.47:33,2:264)
4. Sabar dalam kesulitan berdakwah dijalan Allah, yaitu :
· Sabar dari berpalingnya manusia dari dakwah (71:5-7, 16:127)
· Sabar terhadap gangguan manusia, baik perbuatan ataupun ucapan (QS.73:10)
· Sabar terhadap panjangnya perjalanan dakwah(QS.2:214)
5. Sabar dimedan perang (QS. 8:45-47, 8:65-66)
6. Sabar dalam pergaulan antara manusia[4:19, 41:34-36]


Hikmah Cobaan bagi Orang Beriman
Secara umum kesabaran ditujukan kepada segenap manusia, karena dialah satu-satunya makhluq Allah yang dianugerahi akal dan selalu dibebani ujian serta cobaan. Imam Al-Ghazali berkata, “Sabar merupakan ciri khas manusia dan tidak dipunyai oleh hewan karena kekurangan-kekurangannya, dan tidak pula oleh malaikat karena kesempurnaannya.” Secara khusus, yaitu ditujukan kepada orang-orang beriman, karena mereka akan menghadapi tantangan, gangguan, ujian serta cobaan jiwa dan harta benda.
Adanya cobaan bagi ahli iman merupakan suatu kepastian yang mengandung tujuan dan hikmah, yaitu :

1. Untuk membersihkan barisan mu’minin dari kaum munafik (QS. 3:179, 29:10-11, 22:11). Ujian yang dihadapi para da’i merupakan penegasan dan penyaringan terhadap tingkatan kaum beriman dan menyisihkan yang buruk seperti menyisihkan karat dari besi.
2. Mendidik kaum beriman dan menjernihkan hati mereka (QS. 3:140-142, 3:154).
3. Meningkatkan kedudukan orang-orang beriman di sisi Allah. Allah SWT meninggikan derajat mereka, melipatgandakan pahala, paling tidak menghapus dosa-dosa mereka. “Tidaklah seorang muslim karena kesedihan , kesusahan, kepayahan, penyakit dan gangguan dari yang menusuk tubuhnya kecuali dengan itu Allah mengampuni dosa-dosanya. “ (HR Bukhari.)


REFERENSI

· Dr.Yusuf Al-Qardhawi, Al-Qur’an Menyuruh kita sabar, GIP.
· ISNET, Koleksi Bahan Tarbiyah, 1996
· Ibnu Qoyyim Al-Jauuziyah, Hikmah Cobaan, Pustaka Al-Kautsar

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: