Situs Islam: Klub Sekolah Mentoring Agama Islam

Bangunan Islam

Posted by WD on August 5, 2008

TUJUAN

· Peserta mengetahui gambaran menyeluruh tentang bangunan Islam.
· Menumbuhkan kesadaran bahwa Islam adalah sistem hidup yang lengkap dan sempurna sehingga peserta termotivasi untuk memasukinya secara keseluruhan.
· Peserta menyakini bahwa Islam akan dimenangkan oleh Allah dan berkeinginan untuk berperan aktif dalam kebangkitan Islam.

RINCIAN BAHASAN

Konsepsi Islam dapat diibaratkan sebagai sebuah bangunan yang utuh dan kokoh, yang tegak di atas pondasi keimanan. Sabda Rasulullah SAW:

“Bangunan Islam itu atas lima perkara: bersaksi sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, haji ke Baitullah dan puasa di bulan Ramadhan”. (HR. Bukhari dan Muslim)

Kesempurnaan Islam telah ditegaskan oleh Allah SWT dalam firman-Nya:

” …Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Kuridhai jadi agama bagimu…”(QS. 5:3)

Karakteristik (ciri khas) Islam berikut ini dapat menggambarkan kesempurnaan Islam sebagai satu-satunya agama yang diridhai Allah:

1. Bersumber dari Allah SWT (robbaniyyah), bukan buatan manusia. Tujuan pertama dan terakhirnya adalah agar manusia menyembah Allah yang merupan tujuan penciptaan manusia. (QS. 51:56)
2. Bersifat kemanusiaan yang universal, yaitu diturunkan Allah SWT sebagai petunjuk untuk seluruh umat manusia, bukan hanya dikhususkan untuk suatu kaum atau golongan. (QS. 21:107, 34:28, 7:158)
3. Lengkap dan mencakup seluruh aspek kehidupan. Tidak ada suatu pekerjaan, baik kecil ataupun besar, kecuali Islam telah menerangkan hukumnya. (QS. 6:38, 16:89)
4. Ajaran Islam mudah untuk dikerjakan tanpa kesulitan sedikitpun, sebab Islam tidak membebankan manusia suatu kewajiban kecuali sebatas kemampuannya. (QS. 2:286)
5. Ajaran Islam bertujuan untuk menegakkan keadilan mutlak dan mewujudkan persaudaraan dan pesamaan ditengah kehidupan manusia, serta memelihara darah, kehormatan harta, akal, dan agama mereka. (QS. 5:8, 6:152, 4:125)
6. Bersifat seimbang (tawazun), dimana seluruh ajaran Islam menjaga keseimbangan antara kepentingan pribadi dan kepentingan umum,antara jasad dan ruh, antara dunia dan akhirat. Firman Allah:

“Dan carilah pada apa yang telah dianugrahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari (kenikmatan) duniawi….”
Dalam hal keseimbangan antara kebutuhan jasad dan ruh, Nabi SAW bersabda:
“Sesungguhnya badanmu memiliki hak atasmu, jiwamu mempunyai hak atasmu dan kelurgamu juga memiliki hak atasmu, maka dirikanlah setiap yang mempunyai hak-haknya”. (Al Hadist)

7. Perpaduan antara ‘tidak berubah’ dan ‘menerima perubahan’. Ajaran Islam tidak berubah pada pokok-pokok dan tujuannya, namun menerima perubahan pada cabang, sarana dan cara-caranya, sehingga dengan sifat menerima perubahan ini Islam dapat menyesuaikan diri dan dapat menghadapi perkembangan zaman. Dan dengan sifat tidak berubah pada pokok-pokok dan tujuannya Islam tidak dapat larut dan tunduk pada perubahan zaman dan perputaran waktu.

Beberapa karakteristik inilah yang membedakan agama Islam dari agama yang lain, dari peraturan dan undang-undang buatan manusia Islam merupakan satu-satunya agama Allah dan Allah tidak akan menerima agama selain Islam. (QS. 3:19,85) Namun manusia saat ini banyak yang lebih suka membuat aturan sendiri dan tidak mau menjalankan aturan Islam dalam kehidupan. Padahal jelas manusia hanyalah ciptaan Allah sehingga dalam hidupnya tentu saja membutuhkan aturan dari pencip-Nya.
Dalam tubuh umat Islam sendiri saat ini ada yang merasa pesimis melihat realita umat yang serba menyedihkan. Mereka ragu dan bahkan menilai mustahil dengan isu bangkitnya kembali Islam. Padahal Allah telah menjanjikan kemenangan agama ini dalam firman-Nya:

“Dan Dialah yang menurunkan Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya”.(QS. 9:33).

Kandungan ajaran Islam secara global dapat dbagi atas tiga bagian, yaitu:

1. Pokok dan pondasi (asas), yang terdiri atas aqidah dan ibadah. Aqidah mencakup dua kalimat syahadat dan rukun iman yang enam, sebagaimana firman Allah dalam QS. 2:177. Sedangkan ibadah disini adalah dalam pengertian khusus yang tercakup dalam rukun Islam.

2. Bangunan (bina’), berupa aturan yang mencakup seluruh aspek kehidupan manusia (sistem hidup), seperti:
a. Sistem politik, diantaranya prinsip musyawarah (QS. 3:159; 42:38), perdamaian (QS. 2:208; 8:61), hukum (QS. 6:57; 12:40)dan jinayat.
b. Sistem perekonomian, seperti masalah utang piutang (QS. 2:282), pegadaian (QS. 2:283), penghalalan jual beli dan pengharaman riba (QS. 2:275).
c. Sistem keprajuritan (militer), seperti mempersiapkan tentara (QS. 8:60).
d. Sistem akhlak, diantaranya tentang berbuat kebaikan (QS. 2:44), berkata benar (QS. 2:177), memaafkan (QS. 2:237).
e. Sistem sosial kemasyarakatan, seperti masalah zakat (QS. 2:43), keadilan dalam menegakkan hukum (QS. 4:58) dan konsep persaudaraan (QS. 49:10,13)
f. Sistem pengajaran, seperti berlaku lemah lembut dalam memberi pelajaran (QS. 3:159), pemberian nasihat (QS. 31:12-19).

3. Pendukung dan penopang (muayyidat) yang mencakup:

a. Konsep jihad (QS. 22:39,40)
b. Amar ma’ruf nahi munkar (QS. 3:104)
c. Hukum-hukum (QS. 5:49)
d. Sanksi (QS. 5:33,38)


Bangunan Islam tidak bisa berdiri kecuali dengan adanya pondasi. Dan agama Islam belum tegak sempurna bila bangunannya belum berdiri pada pribadi-pribadi kaum muslimin dan pada sistem hidup masyarakat. Dan dengan adanya penopang, bangunan itu akan berdiri tegak dan kokoh.



DISKUSI
Kita telah meyakini bahwa Islam akan dimenangkan oleh Allah terhadap sistem-sistem yang lain. Bahkan dalam QS. Ali Imran ayat 110 dan 139 dijelaskan bahwa umat Islam adalah umat yang terbaik. Tetapi kenyataannya tidak menunjukkan demikian. Umat Islam masih dikenal sebagai umat yang miskin, terbelakang dan berbagai atribut jelek yang lain. Bagaimana menjelaskan kontradiksi ini?



REFERENSI

· Aqidah Seorang Muslim, Al-Ummah
· Panduan Pendidikan Agama Islam, IPB

“Hendaklah kamu takut kepada Allah dimana saja kamu berada. Dan tutuplah perbuatan yang buruk dengan perbuatan yang baik, karena akan menghapuskannya, dan bergaullah dengan sesama manusia dengan akhlak yang baik”.
(HR. Ahmad)

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: